Monday, January 2, 2012

Awal Pekan di Semarang

Hari Senin, biasanya mas Imam barusan pulang dari mudik, mampir ke kos sebentar, papasan waktu aku keluar buat mandi. Tapi sekarang engga bisa liat lagi mas Imam yang lagi keburu-buru make sepatu depan kamar, trus lari ke keluar menuju motornya dan meninggalkan bau wangi dari minyak wanginya. Aku masih penasaran minyak wangi apa ya yang dipakai?
Tadi malam, mas Risco juga sms kalo kos sepi banget. Hanya ada mas Roy yang nemenin mas Risco.

Seharian kemarin, aku dianter mbak Debby buat beli bawahan seragam putih panjang karena hari Senin ini seharusnya hari pertamaku resmi memakai jilbab di sekolah. Selama perjalanan, aku kebayang-bayang sama anak-anak kos :’) Terutama sama mas Dwi. Engga tau napa bisa kangen banget sama mas Dwi. Pertama kali kenal itu waktu makan-makannya mas Nandar. Nekatin diri buat tanya-tanya sama dianya tentang kebiasaannya nglukis. kebetulan dia juga anak SMK dulu jurusan Multimedia di Padang. Well, sejak saat itu kami bisa deket. Dari yang cerita-cerita pengalaman magang, iseng-iseng buat film stop motion, buat paper toys,musc, dsb. Kebetulan, namanya dia kalo di Padang artinya juga sama kayak panggilanku. Dwi=Jawi=Sapi=Mo.

Malam Sabtu, aku tanya sama mas Risco mas Dwi bakal main g ke kos, Sabtunya aku tanya lagi sama mas Risco. Mas Risco bilang mas Dwi g bakal dateng ke kos soalnya mas Dwi pulang ke Wonogiri. Aku sedih banget. Hehehe.Sedangkan Badiah nyaranin buat minta mas Risco nganterin ke kosnya mas Dwi buat pamitan. Yah, tapi waktunya engga cukup. Alhasil, setengah jam sebelum aku 'check out' dari kos <>, tepat waktu dhuhur mas Dwi dateng sekedar buat ambil jaketnya yang ketinggalan di kamarnya mas Risco. Sampai dia mau naik motornya meninggalkan kos, aku larike depan kos.
“mas, aku pamit. Mau pulang Semarang.”, kataku.
“Oh, iya. Ati-ati ya.”, jawab mas Dwi yang kayaknya engga sadar kalo barang-barang di kamarku udah kosong.
“Engga balik lagi ke sini”, sambungku dengan suara lirih dan pelan.
“Loh? beneran?, mas Dwi masih belum percaya.
Aku cuman mengangguk.
“Sini!”, mas Dwi menyuruhku buat menghampirinya.
“Aku pamit ya mas..”, masih dengan suara lirih dan pelan, serta menjabat tangannya. Memandang tepat ke matanya.

Mas Dwi tersenyum, kelihatan tulus. “iya, ati-ati ya”, sambil mengarahkan tangannya ke keningku. Dan aku membiarkan punggung tangannya menempel di keningku. Beda dengan mas Roy yang aku sendiri malah menempelkan punggung tanganku ke pipiku. Cukup lama kami berjabat tangan.Dan aku sadar kalo kami dilihat mas Risco sama Cita. Finally mas Dwi harus pergi, aku pun melanjutkan mengemasi barang-barangku yang masih tersisa.

No comments:

Post a Comment

Small Cute Hot Pink Pointer